Skip to main content

Pengalaman Lucu Bajak HP Temen Langsung Di Blokir

Foto hanya pemanis ya, via hipwee.com
Pernah gak kalian bajak hp temen sendiri? bajaknya tuh yah bukan ala-ala hacker gitu. Tapi langsung bajak hpnya pada saat dia lagi gak merhatiin. Nah pasti hampir setiap orang pernah dong ya. Terus apa sih yang dibajak?

Yah apalagi dong kalo bukan aplikasi Whatsapp, aplikasi sejuta umat yang sering dipakai buat komunikasi antar temen, keluarga, sahabat, pacar, dosen, nenek, kakek, buyut dan lainnya.

Nah disini saya mau berbagi pengalaman lucu mengenai bajak hp temen, tapi langsung di blokir dari list pertemanan gitu aja. Dari list pertemanan dalam arti, bukan hanya di blok dari akun-akun sosial medianya aja, tapi di blok dari status pertemanan. Atau istilahnya, diputuskan silahturahmi..

Kok gitu? Emang kenapa?

Nah gini, gini...

Jadi suatu hari yang indah, tepatnya siang hari. Saya masuk kesebuah lab iLearning milik kampus. Lab itu biasa kita jadikan buat tempat duduk-duduk, ngadem karena dinginnya AC, atau sekedar buat ngerjain tugas.

Nah saat saya masuk, saya melihat ada 3 orang aktor yang terlibat dalam cerita saya ini.

Yang pertama, teman saya cowok.
Yang kedua, teman saya cewek (si pemilik hp atau orang yang saya bajak)
Yang ketiga, teman saya cewek (katakanlah sahabatnya si cewek ke dua ini)

Udah gitu aja ya, gausah pake inisial-inisial.

Jadi dalam percakapan nanti, saya akan menggunakan aktor-aktor tersebut dengan sebutan :

Cowok
Cewek (sahabatnya si pemilik HP)
Cewek (Si Pemilik HP)
Saya

Paham ya sampai sini?

Setelah itu, saya langsung duduk disebelah teman saya yang cowok itu. Kebetulan mejanya itu persegi panjang, jadi saya samping-sampingan dengan temen cowok. Sedangkan si pemilik HP dan sahabatnya tepat di depan saya.

Disitu terjadi beberapa perbincangan, kita ber 4 ngobrol biasa layaknya orang pada umumnya.

Lalu si pemilik HP pamit dan menitipkan HP kepada sahabatnya itu. Sedangkan saya sibuk dengan laptop yang ada di hadapan saya. Sedangkan teman saya yang cowok ini, agak free gitu. Keliatannya cuma buka-buka internet aja gitu di komputer lab, saya gak terlalu merhatiin.

Tiba-tiba teman saya yang cowok mengambil HP nya si pemilik HP itu. Kebetulan sahabatnya yang diminta untuk ngejaga HP nya itu juga gak merhatiin.

Teman saya yang cowok noel-noel saya, sambil berkata :

Teman Cowok : "Eh Bajak nih hpnya buru, mumpung gak ketauan"

Saya : "Eh anjir kok lu tau password hp dia? Taro lagi bego tar marah lo dia. Tau sendiri dia orangnya ngambekan"

Dalam percakapan yang bisik-bisik itu, sahabatnya si pemilik HP akhirnya engeh atau tau kalo HP nya tiba-tiba gak ada dan dia nyariin tuh, pas nyariin dia ngeliat HP nya lagi sama kita-kita.

Langsung deh HP nya diambil sambil ngedumel gitu dia..

Gagal nih ceritanya rencananya temen saya yang cowok. Saat saya fokus lagi ke Laptop, dia nyodorin hp lagi dan nyuruh saya ngebajak lagi. Sahabatnya si pemilik HP lagi-lagi gak sadar kalo HP udah berpindah tangan.

"WTF!! cepet amat ini anak ngambilnya" - ujar saya dalam hati

Teman Cowok : "Bajak nih buruan!!"
Saya : "Lu ajalah, sibuk gua"
Teman Cowok : "Yee cepet ini mumpung orangnya gak tau"
Saya : "Kaga anjir, ribet lagi aja urusannya. Ribut lagi aja yang ada"


Disitu teman cowok saya memaksa terus agar saya bajak itu HP. Teman cowok saya bisa dibilang punya sifat yang agak pemaksa gitu. Karena gedek juga, dongkol denger ocehannya, paksaannya. Akhirnya saya meng-iyakan.

Saya : "Bajak apaan nih?"
Teman Cowok : "Apa aja bebas"

Waktu dia nyodorin HPnya, aplikasi Whatsapp sudah terbuka. Dan tanpa berpikir panjang, saya langsung bajak Whatsappnya. Saya buka story Whatsappnya, lalu saya tulis status begini..

"Lagi galau nih"

Simple dan sederhana..

Setelah itu HP nya saya kasih ke teman Cowok saya dan dia meletakan kembali ke meja tanpa sepengetahuan sahabat si pemilik HP, orang yang dititipin HPnya.

Setelah beberapa menit kemudian, Datanglah si pemilik HP.

Awal masuk ke Lab, dia biasa aja, masih sempat ngobrol juga sama kita ber 4. Dan itu posisinya dia belum mengecek HP nya. Lalu setelah si pemilik HP buka hp.. terdengarlah suara begini.. :
Si pemilik HP : "Ish apaan sih ini.. Paling gak suka nih gue sama yang kaya gini"
Sahabatnya : "Itu tuh tadi HP nya sempet dimainin sama mereka berdua"
Saya kaget dong, perasaan waktu pertama kali HP nya diambil, si sahabatnya itu ngeliat kalo teman cowok saya yang megang-megang HP. Kenapa jadi saya dibawa-bawa juga?

Disitu saya masih diem...

Lalu teman cowok berkata : "Tuh si WENDY Tadi yang bajak".

Nah disitu saya lebih kaget..

Kok kenapa seakan-akan pada nyalahin saya? ini apaan sih? kok kayak di intimidasi sama temen sendiri. Temenan udah lama loh ada kali kurang lebih 3 tahunan.

Disitu saya agak membela diri,

Saya : "Kok gua? kan yang tau passwordnya elo!"

Temen Cowok : "Tapi yang bajak kan Elo!"

Disusul dengan kata-kata sahabatnya si pemilik HP itu gini :

"Gak tau pokonya antara mereka berdua aja tadi yang megang-megang HP

Disini saya udah pesimis bakalan dipercaya, banyak tuduhan yang seakan-akan saya salah dan terlebih lagi, si pemilik HP ini orangnya gampang kehasut, lebih suka dengerin kata-kata temennya itu, sahabatnyalah. Kaya gak punya pendirian sendiri, jadi penilaian atau perspektif-nya masih nyari-nyari dari orang.

Dan si pemilik HP sering kali gak percaya sama saya, karena beberapa kasus saya pernah jailin teman-teman saya, atau bisa dibilang, saya orang yang paling suka becanda.

Pokonya pandangan tentang si pemilik HP ini udah jelek parah tentang saya, bahkan sebelum kejadian bajak HP ini.

Lalu terdengar suara lagi seperti ini dari si pemilik HP:

Si pemilik HP : "Ah males nih gue kaya gini, bete jadinya. Baliklah"

Sambil memasang muka kecut, marah dan ngedumel. Dia balik..

Dan si sahabatnya ini gak henti-hentinya nyalahin kita berdua, sampai dua orang cewe yang ada di Lab atau temennya si pemilik HP juga nanya ke sahabatnya begini..

"Itu kenapa dia pulang?"

Kata sahabatnya si pemilik HP :

"tuh gara-gara HPnya dibajak sama mereka berdua"


Udah sampai disini, udah pasti jelek diri gua dimata orang dengan kata-kata tambahan dari sahabatnya si pemilik HP ini.

Singkat cerita..

Setiap kali saya ketemu si pemilik HP ini, dia selalu memasang wajah gak enak. Yang biasanya nyapa, jadi engga. Ngobrol juga engga, dan ngehindar gitu..

Sampai sosial media saya di block sama dia..

Pikir saya : "Apa mau putusin silahturahmi?" disitu saya mikir keras..

Dan yang paling kaget ini, bener-bener kaget, gak nyangka..

TEMAN COWOK SAYA YANG NYURUH SAYA BAJAK HPNYA TEMEN CEWEK SAYA, MALAH DEKET. KAYA GAK ADA RASA BERSALAH, KAYA BIASA AJA, BAHKAN MAIN BARENG, FOTO BARENG DAN SEBAGAINYA DEH. POKONYA KAYA ORANG GAK PUNYA MASALAH AJA GITU.

Disitu saya gak mikirin apa yang mereka lakuin, mau main kek, mau foto kek, mau salto ke jurang kek bodo amat. Tapi kenapa cuma saya loh? Lucu kan?

Saya mikir,

"Apa sahabatnya si cewek ini gak jelasin awal mulanya? apa teman cowok saya yang nyuruh saya bajak ini gak ngejelasin awal mulanya? kok tega mutusin pertemanan gini. Pelakunya dua, yang di intimidasi cuma satu orang. Kita teman loh, kenal baik-baik, kok bisa dimusuhin kaya gini"

Disitu saya merasa gak nyangka aja, setiap kali saya ngeliat dia si pemilik HP lewat dihadapan saya dan memberikan hal-hal gak enak ke saya, saya terima.

Sampai teman cowok saya berkata kalo, SAYA ADALAH MANUSIA YANG PALING DIA (si pemilik HP) BENCI SEUMUR HIDUP DIA.

Saya merasa di intimidasi, dari sinilah terciptanya proses RASA BENCI saya terhadap orang-orang terdekat saya. Tapi saya masih bisa baik sama mereka, saya masih care sama mereka, saya masih bisa jadi orang yang mereka butuhin.
Tapi saya benci pertemanan ini, BULSHIT.. FUCK!!

I HATE FRIEND, NOBODY UNDERSTANDS ME. FUCK YOU ALL!!

SAYA BENCI DENGAN SI PEMILIK HP ITU

BUKAN KARENA BENCI DENGAN APA YANG DIA LAKUIN KE SAYA, TAPI SAYA HANYA BENCI CARANYA MEMPERLAKUKAN SAYA.

KENAPA DIA GAK MENGGUNAKAN MATA UNTUK MELIHAT DAN TELINGA UNTUK MENDENGAR.

KENAPA DIA MENGGUNAKAN TELINGA UNTUK MELIHAT?

MELIHAT DENGAN TELINGA, MELALUI CERITA-CERITA ORANG.

Saya benci sikapnya, tidak orangnya. Karena setelah kejadian itu, saya mendapatkan pencerahan dari teman-teman saya lainnya dan salah satunya berkata seperti :

"Lo boleh benci, tapi jangan orangnya. Lo cuma boleh benci sikapnya"

Dan saya memutuskan untuk menerima rasa benci saya.. Dan saya merubahnya menjadi sakit hati yang gak bakal saya lupain seumur hidup. Untuk pelajaran, dan untuk dimasa mendatang nanti.

Bahwa kelak, harus bisa lebih baik memilih teman. Teman yang baik bukan teman yang mengakui dirinya bahwa dialah adalah seorang teman. Tapi, teman yang baik adalah, orang yang menjadi penengah disetiap masalah-masalah teman lainnya.

Saya sadar kalo saya juga salah tetapi... Bukan berarti mereka benar :)

Saya merasa sudah benar-benar dibuang, jadi saya memutuskan untuk menghindari semuanya yang berkaitan dengan teman. Saya lebih memilih untuk gak punya teman sama sekali, atau paling pantar satu atau dua sudah cukup. Dikit tapi saling peduli dan berarti bukan mengintimidasi :).

Ketika mereka melakukan tugasnya dengan baik, dengan memusuhi saya.

Saya dengan sadar dirinya menjauhkan diri dari dunia mereka, saya selalu menghindari dan saya gak mau tau dan gak peduli lagi apa kata mereka tentang saya.

Sebab, setelah kejadian ini saya memiliki prinsip baru, bahwa :

"Ketika saya sudah dinilai jelek oleh seseorang, bagaimanapun usaha saya untuk terlihat baik dimata mereka. Itu tidak akan berhasil, sebab orang yang sudah menilai saya jelek, sudah pasti tidak akan peduli dengan cara saya merubah diri sebaik mungkin"

Maka dari itu saya memutuskan untuk... (Maaf kasar)..

"Saya akan menjadi orang BANGSAT seperti yang terlihat dimata orang-orang yang menilai saya jelek. Dibelakang mereka, saya akan terus intropeksi diri agar menjadi manusia yang lebih baik".

Agar kelak, mereka bisa sadar mana yang lebih baik,

"Cara saya memaklumi perbuatan mereka atau cara mereka yang membenarkan diri untuk menjatuhkan saya :)"

Apapun keadaannya, semoga diberikan yang terbaik pada akhirnya..

Sekian dan terimakasih..
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar